Sewaktu kecil dahulu, saya memang menggemari inang-inang. Budak-budak.. tentulah suka yang rangup. Bila gigi dah tak berapa nak sempurna, tak dapat la nak makan inang-inang macam dulu. Kalau gigi berkaviti, lagi la leceh. Asyik terlekat dalam lubang je. Berdasarkan produk inang-inang yang banyak dijual di pasaran sekarang, saya simpulkan bahawa makanan ringan ini masih ramai peminatnya. Lagipun makanan tradisional tidak seharusnya dilupakan. Walaupun anda tak suka makan, sekurang-kurangnya mesti tahu bagaimana ia dibuat.
Masyarakat jawa memanggilnya sebagai krechek. Ada yang suka makan inang-inang yang ditabur gula halus. Ada juga yang gemar dimakan begitu saja. Sekarang ni ada berbagai jenis keropok dengan berbagai perisa seperti kari, bbq, cili, keju dan sebagainya. Semuanya sesuai untuk inang-inang. Kalau anda berani, jadikan ia bersaiz gigitan dan perasakan dengan berbagai cara. Kalau menarik bungkusannya, mesti boleh dieksport ke luar negara.



Bahan-bahan untuk Resepi Inang-Inang Berwarna
500g Beras Pulut
Beberapa titis pewarna makanan
1 cmt Garam + 3 cmb Air



Cara membuat Inang-inang
  1. Cuci beras pulut hingga bersih kemudian rendam semalaman.
  2. Panaskan pengukus dengan api sederhana. 
  3. Sediakan acuan pengukus dengan menggunakan acuan yang mempunyai lubang dibawahnya. Kukus terus didalam pengukus pun boleh. Alaskan dengan daun pisang supaya beras pulut tidak jatuh.
  4. Tuskan beras pulut dan masukkan dalam acuan atau pengukus tadi. Ratakan permukaannya.
  5. Kukus selama setengah jam dan pastikan air pengukus sentiasa mendidih perlahan.
  6. Buka pengukus dan gaul pulut menggunakan garfu perlahan-lahan. Gaul supaya pulut berderai.
  7. Ratakan kembali permukaannya kemudian renjis dengan air garam.
  8. Kukus kembali selama 15 minit.
  9. Setelah 15 minit, buka pengukus dan lihat keadaan pulut. Pastikan semua pulut telah kembang sepenuhnya. Jika belum, renjiskan air dibahagian tersebut dan kukus semula. Jangan lupa gaulkan dengan garfu jika pulut kelihatan padat.
  10. Ulangi langkah terakhir tadi sehingga semua pulut kembang sepenuhnya.
  11. Seetelah masak, keluarkan dari acuan dan lambakkan dalam dulang. Leraikan dengan garfu dan biarkan sejuk sepenuhnya.
  12. Setelah sejuk, ambil sebahagian dan warnakan dengan warna kegemaran. Gaul perlahan-lahan supaya pulut tidak patah namun pastikan ia tetap berderai.
  13. Ambil pulut sejemput dan tekankan kedalam acuan perlahan sehingga rata. Jangan buat terlalu tebal. ½ cm lebih baik. Pastikan pulut tidak padat. Tekan cuma untuk meratakan dan melekatkannya sahaja mengikut bentuk acuan. 
  14. Keluarkan dari acuan dan susun dalam dulang. Alaskan dengan plastik jika perlu.
  15. Setelah semua dicetak, jemur dibawah terik matahari hingga kering. Terbalikkan inang-inang supaya keseluruhan inang-inang kering sekata. Buangkan alas plastik apabila ia tak melekat lagi.
  16. Setelah betul-betul kering, bolehlah dibungkus dalam pek kedap udara dan dipasarkan.



Tip Masakan Komersial
  1. 2 peraturan yang penting untuk membuat inang-inang kembang dan cantik. Pertama pastikan pulut benar-benar masak kerana hanya pulut yang benar-benar masak akan kembang sepenuhnya apabila digoreng setelah kering. Kedua, pulut tak boleh padat kerana pulut yang padat tidak akan sampai minyak kepadanya apabila digoreng. Apabila minyak tak sampai, ia tak akan kembang.
  2. Apabila mengukus, saya mengesyorkan bekas yang berlubang dimana wap air boleh melaluinya dan akan mempercepatkan pulut masak. Apabila menggunakan loyang biasa, bahagian bawah pulut sangat susah masak kerana wap air tidak sampai kepadanya.
  3. Merendam pulut sebelum dikukus juga bertujuan untuk mempercepatkan pulut masak. Ini sangat menjimatkan tenaga kerana perbezaan masa memasak kedua-dua kaedah ini sangat jauh berbeza.
  4. Saya tak pernah menggunakan santan untuk inang-inang. Adalah lebih baik tanpa santan kerana santan menghasilkan minyak dan minyak tak kering apabila dijemur. Pulut yang disaluti minyak sangat sukar kering.
  5. Apabila mencetak, anda boleh membasahkan tangan untuk memudahkan memegang pulut tanpa melekat. Air tersebut akan cepat tersejat apabila dijemur jadi ia tak akan memberi kesan kepada produk.
  6. Gunakan hanya sedikit sahaja pewarna. Tak perlu digaul rata sangat kerana inang-inang yang bercampur warnanya lebih cantik. Jika banyak pewarna digunakan, ia akan melembikkan pulut seterusnya pulut sangat mudah padat.
  7. Dalam cuaca panas negara kita, inang-inang sepatutnya dapat kering dalam masa sehari atau dua. Namun apa salahnya dijemur beberapa hari lagi agar ia betul-betul kering. Inang-inang yang betul-betul kering akan kembang lebih baik dan akan tahan lebih lama dan mungkin hingga setahun jika dibungkus dalam bungkusan kedap udara.
  8. Inang-inang perlu digoreng dalam minyak yang banyak sebelum dihidangkan. Proses menggoreng ini sama seperti menggoreng keropok. Ia akan mengembang besar sehingga 2 kali saiznya. Oleh itu, jangan digoreng terlalu penuh kuali. Beri ruang untuknya mengembang.
  9. Tak ramai yang menjual inang-inang siap digoreng sedia dimakan kerana apabila digoreng, lembapan mudah menjadikan ia lemau. Mesti dibungkus dengan sempurna dalam bungkusan kedap udara agar ia tahan lama. Minyak gorengan juga boleh menyebabkan inang-inang berbau hapak. Oleh itu, lebih ramai yang menjual inang-inang yang belum digoreng.