Selama ni saya asyik mempromosikan Labis yang popular dengan tempat mandi-manda seperti Pusat Reakreasi Kolam Air Panas dan Hutan Lipur Taka Melur. Jadi apa salahnya saya bercerita pula mengenai Muar, iaitu kampung saya yang terkenal dengan mi bandungnya.

Minggu lepas ketika dikampung, saya merancang untuk meraikan hari bertuah saya dengan menjamu ahli keluarga saya. Biasanya saya akan memasak sendiri tetapi kali ini saya berhajat untuk makan di suatu tempat yang sedikit happening. Akhirnya kami semua menuju ke Medan Ikan Bakar Sabak Awor yang terletak di timur laut Jalan Bakariah. Medan ikan bakar ini dibina oleh Majlis Perbandaran Muar yang menggantikan gerai di perkampungan nelayan disitu. Memang tempat ini sedikit terpencil berbanding di Umbai yang terletak kira-kira 45 minit dari tempat itu, namun tetap meriah dengan pengunjung. Pada waktu malam, keadaan diluar memang sangat gelap sehinggakan tak dapat menikmati pemandangan pinggir Sungai Muar. Kalau waktu siang, bolehlah memerhati dari menara tinjau yang terdapat disitu.

Maaflah dengan kualiti gambar yang saya ada. Pada waktu malam gelap sebegini, kamera murah saya memang kurang berfungsi. Saya bukan pandai sangat nak guna. Klik je sesuka hati. Mungkin lain kali, jika berkesempatan, saya akan ke sana lagi dan kongsikan lebih banyak gambar untuk anda. Kalau perlu google je. Ada banyak gambar dalam tu. Saya memang tak minat nak letak gambar dari blog lain ke dalam blog saya ni.

Tak perlu la tanya apa yang kami makan. Makanan belum habis hidang, kami dah mula makan. Mana tahan tengok makanan yang menyelerakan. Tak sempat langsung nak ambil gambar. Segala jenis makanan laut sangat segar dan anda boleh memilih sendiri ikan, udang, sotong, ketam dan lain-lain. Kemudian barulah makanan laut pilihan anda itu ditimbang dan dimasak atas permintaan anda. Kalau bandar, biasanya ikan dan lain-lain telah dibersihkan terlebih dahulu. Isi perut semua dah dibuang untuk mengelakkan ikan menjadi busuk tetapi disini, ikan masih dalam keadaan asal sama seperti ketika dinaikkan dari laut, membuktikan ia didapati segar setiap hari.

Lebih baik saya terus kepada tujuan asal entri ini ditulis. Saya ingin bercerita mengenai potensi berniaga di medan selera yang kebanyakkannya tidak disedari oleh usahawan makanan. Memang sukar hendak mencari tempat berniaga apabila berada di bandar. Jika berniaga sesuka hati, tak sampai sebulan pihak majlis dah datang mengarahkan gerai diroboh. Kalau ada tanah sendiri atau tanah untuk disewa, mudahlah sikit. Nak sewa rumah kedai memerlukan kos yang tinggi. Jadi menyewa di medan selera adalah alternatif yang baik jika kena caranya.

Medan selera menempatkan banyak gerai kecil menyebabkan peniaga terpaksa berkongsi pelanggan dan bersaing sesama mereka. Adalah lebih baik jika anda dapat mengurangkan persaingan dengan menjual produk yang berkualiti seperti menggunakan bahan-bahan yang segar, perkhidmatan yang lebih baik atau jual produk yang belum ada dijual di medan selera tersebut. Jika anda dapati gerai disebelah dipenuhi pelanggan sedangkan gerai anda lengang, cuba kaji apa yang kurang dengan gerai anda. Jangan pula anda tuduh dia menggunakan ilmu hitam sedangkan pada dasarnya perkhidmatan dan produk anda memang tak setanding dengan dia.

Dengan persaingan yang tinggi, sewa gerai juga tinggi anda perlu menambah hasil jualan dengan margin keuntungan yang tinggi. Elakkan medan selera yang mengasingkan gerai minuman dan makanan. Seboleh-bolehnya, anda jual minuman anda sendiri bersama-sama makanan anda. Minuman mempunyai margin keuntungan yang tinggi dan dapat menampung kos overhead gerai anda. Ketiga, jika anda menjual sarapan, pastikan anda menjual roti canai. Ramai usahawan yang mengabaikan roti canai kerana mereka beranggapan harga roti canai dikawal oleh kerajaan dan keuntungannya terlalu sedikit sedangkan kerja menghasilkannya terlalu remeh. Ada juga yang menjual murtabak tetapi tidak menjual roti canai. Tindakan ini akan mengurangkan pelanggan anda dengan ketara. Jika seseorang membeli sekeping roti canai, kemungkinan besar dia akan membeli segelas air. Seperti yang saya terangkan tadi, air adalah produk yang mempunyai margin yang tinggi. Jika 4 orang singgah bersama ke gerai anda, besar kemungkinan bukan semuanya ingin makan roti canai. Ada juga yang teringin makan mi goreng. Roti canai berfungsi sebagai daya penarik kerana harganya yang murah. Tanpa roti canai, anda akan kehilangan keempat-empat pelanggan. Dan akhir sekali, pelanggan anda sangat menyampah medan selera yang mengasingkan pembayaran mengikut gerai. Anda sebagai peniaga, harus bekerjasama dengan peniaga lain dengan mengira jumlah yang perlu pelanggan bayar sekali gus. Pelanggan akan berpuashati dengan perkhidmatan yang cepat. Lagi cepat urusan dengan pelanggan, lebih banyak pelanggan yang dapat anda layan.